LEMBAGA-LEMBAGA PENDIDIKAN ISLAM AWAL DI INDONESIA

Senin, 07 Maret 2011
LEMBAGA-LEMBAGA PENDIDIKAN ISLAM AWAL DI INDONESIA
OLEH
NURSALIMAH


A.    Pendahuluan


Pendidikan merupakan salah satu perhatian sentral masalah Islam baik dalam negara mayoritas maupun minoritas. Dalam ajaran agama Islam,pendidikan mendapat posisi yang sangat penting dan tinggi. Karenanya, ummat Islam selalu mempunyai perhatian yang tinggi terhadap pelaksanaan pendidikan untuk kepentinggan masa depan umat Islam.
            Sejak awal perkembangan Islam di Indonesia, pendidikan mendapat prioritas utama masyarakat umat muslim Indonesia.Di samping karena besarnya arti pendidikan, kepentingan Islamisasi muslim Indonesia mendorong umat Islam mendorong umat Islam melaksanakan pengajaran Islam kendati dalam sistem yang sederhana, dimana pengajaran diberikan dengan sistem halaqoh yang dilakukan di tempat-tempat ibadah seperti mesjid, musollah, bahkan juga dirumah-rumah ulama. Kebutuhan terhadap pendidikan mendorong umat Islam di Indonesia mengadopsi dan mentranfer lembaga keagamaan dan sosial yang sudah ada kedalam pendidikan Islam di Indonesia. Di jawa misalnya, umat Islam mentranfer lembaga keagamaan Hindu Budha menjadi pesantren; umat Islam di Minangkabau mengambil surau sebagai peninggalan adat masyarakat setempat menjadi lembaga pendidikan Islam; dan demikian pula masyarakat Aceh dengan mentranfer lembaga masyarakat meunasah, dayah, rangkang sebagai lembaga pendidikan Islam.
            Dalam makalah yang sederhana ini, penulis mencoba memaparkan lembaga-lembaga pendidikan Islam awal di Indonesia seperti yang disebutkan di atas, sebagai gerak langkah awal untuk membangun lembaga-lembaga pendidikan Islam yang lebih relevan perkembangan berikutnya.
           

Pada awal perkembangan agama Islam di Indonesia, pendidikan Islam dilaksanakan secara Informal. Islam datang ke Indonesia dibawa oleh para pedagang muslim, sambil berdagang mereka menyiarkan agama Islam. Setiap ada kesempatan mereka memberikan pendididkan dan ajaran agama islam. Dididkan dan ajaran islam mereka berikan dengan contoh suri teladan. Mereka berlaku sopan, ramah tamah, tulus ikhlas, amanah, dan kepercayaan, pengasih, pemurah, jujur, dan adil, menepati janji, serta menghormati adat-istiadat yang ada yang menyebabkan masyarakat Nusantara tertarik untuk memeluk agama islam.
Sementara itu, hampir setiap desa yang ditempati kaum muslimin, mereka mendirikan mesjid untuk tempat mengerjakan shalat jum’at dan juga pada tiap-tiap kampung mereka dirikan langgar untuk mengaji al-qur’an dan tempat untuk mengerjakan shalat lima waktu.
Adapun fungsi utama mesjid adalah untuk tempat shalat lima waktu ditambah dengan sekali seminggu dilaksanakan shalat jum’a dan dua kali setahun dilaksanakan shalat Idul Fitri dan Idul Adha. Sedangkan langgar bentuknya lebih kecil dari mesjid dan dipergunakan hanya untuk tempat shalat lima waktu dan bukan untuk tempat shalat jum’at. Selain dari fungsi utama mesjid dan langgar difungsikan juga untuk tempat pendidikan. Di tempat ini dilakukan pendidikan untuk orang dewasa maupun anak-anak. Pengajian yang dilakukan untuk orang dewasa adalah penyampaian-penyampaian ajaran islam oleh mubaligh (al-ustad, guru, kyai) kepada para jama’ah dalam bidang yang berkenaan dengan akidah, ibadah, dan akhlak.
Al-Abdi dalam bukunya Almadlehal menyatakan bahwa mesjid merupakan tempat terbaik untuk kegiatan pendidikan. Dengan menjadikan lembaga pendidikan dalam mesjid, akan terlihat hidupnya sunah-sunah islam, menghilangkan bid’ah-bid’ah mengembangkan hukum-hukum Tuhan, serta menhilangkan stratifikasi rasa serta status ekonomi dalam pendididkan.
Oleh sebab itu, implikasi mesjid sebagai lembaga pendidikan islam adalah :
  1. Mendidik anak-anak untuk tetap beribadah kepada Allah SWT
  2. Menanamkan rasa cinta kepada ilmu pengetahuan dan menanamkan solidaritas sosial, serta menyadarkan hak-hak dan kewajibannya sebagai insan pribadi, sosial, dan warganegara
  3. Memberi rasa ketentraman, kekuatan, dan kemakmuran potensi-potensi rohani manusia melalui pendidikan, kesabaran,keberanian, kesadaran, perenungan, optimisme, dan pengadaan penelitian.

Pada tahap-tahap awal ini, sebenarnya penyelenggaraan pendidikan antara mesjid dibedakan dengan langgar dimana pendidikan langgar adalah tingkat dasar yang biasa disebut pengajian al-qur’an. Kemudian pendidikan ditingkat lanjutan disebut pengajian kitab dan diselenggarakan di mesjid. Dengan demikian, langgar dan mesjid pada masa lalu (sebelum) timbul dan berkembangnya madrasah, telah diselenggarakan dua macamstrata pendidikan, yaitu pendidikan dasar, yang disebut pengajian al-qur’an. Dan yang kedua adalah pendidikan al-Qur’an yang disebut guru kitab.
Adapun cara yang dipergunakan dalam belajar dan mengajar di langgar dan mesjid dapat ditentukan sebagai berikut : anak-anak belajar secara duduk dalam keadaan besila tanpa mempergunakan bangku dan meja. Demikian pula halnya dengan guru. Mereka belajar derngan guru seorang demi seorang (sorongan) dan belum berkelas-kelas seperti sekolah-sekolah yang ada sekarang. Materi pelajarannya sangat berpariasi, tergantung kepada kemampuan anak-anak.Namun, pada dasarnya setiap anak memulai pelajarannya dengan huruf hijaiyah, mereka mepelajari huruf hijaiyah dengan membaca (menghapal dan mengenal hurufnya) satu persatu, baru kemudian dirangkaikan. Selain belajar al-Qur’an materi lain yang diajarkan adalah ibadah yang dimulai dengan burwudhu dan shalat. Pelajar ini diberikan secara langsung melalui contoh, teladan, dan praktek. Adapun lama belajar al-Qur’an di langgar dan mesjid ditentukan berdasarkan kemampuan, kerajinan, bahkan situasi dan kondisi setempat. Anak yang bekemampuan dan rajin bisa menamatkan Al-Qur’an dengan baik dalam jangka dua atau tiga tahun.
Mengenai metode penyampaian materi, pada pendidikan langgar dan mesjid memakai dua metode, yaitu metode sorongan dimana dengan metode ini  anak secara perorangan belajar dengan guru/kyai dan metode halaqoh, yakni seorang guru/kyai dalam meberikan pengajarannya duduk dengan dikelilingi murud-muridnya. Demikianlah, bagaimana kedudukan langgar dan mesjid sebagai lembaga pendidikan islam. Untuk kondisi sekarang memang keberadaannya sangat urgen. Sebagai contoh kalau dahulu saat Ramadhan tiba, biasanya diisi dengan tadarusan al-Qur’an, sekarang tampaknya lebih berkembang lagi, biasanya kalau tiba Ramadhan langgar dan mesjid ramai-ramai mengadakan kegiatan seperti pesantren kilat, ceramah-ceramah keagamaan dan sebagainya, terlebih didukung oleh pemuda mesjidnya yang penuh kreativitas sehingga lebih semarak.
            Kata pesantren itu sendiri menurut beberapa ahli ada yang menganggap berasal dari bahasa tamil yang berarti ”guru mengaji”. Sumber lain menyebutkan bahwa kata itu berasal dari bahasa india “shasti” dari kata “sastra” yang berarti buku-buku suci, buku-buku tentang ilmu pengetahuan.
Sementara menurut versi lain, kata pesantren berasal dari akar kata “cantrik” artinya orang yang tinggal di suatu tempat bersama guru untuk mencari ilmu. Karena pergeseran, pengecapan kata cantrik berubah menjadi santri yang kemudian mendapat akhiran-ian menjadi santrian, fonem-ian berubah menjadi –en ditambah awalan pe- menjadi kata jadian pesantren. Analisa terhadap kata asli yang menjadi rujukan kata pesantren menunjukan bahwa akumulasi makna mengiringi kearah suatu lembaga ilmu pendidikan, mengingat adanya guru, buku atau kitab, tempat tinggal, serta anak yang menuntut ilmu serta bekerja.
            Pada awal pertumbuhannya sampai pada masa pembaharuan yaitu pada abad ke-20, pesantren belum mengajarkan ilmu ilmu umum, bahan ajaran yang diberikan murni pendidikan agama, administrasi pendidikan juga belum  diterapkan dalam lembaga pesantren, sistim belajarnya non-klasikal dengan menerapkan metode wetonan, serogan, halaqoh, santri yang hendak belajar tidak dibatasi oleh umur, santri diperbolehkan belajar kapan saja serta jenjang waktu belajar tidak diukur. Santri juga diperbolehkan untuk pindah pesantren sewaktu waktu guna menuntut ilmu dengan guru lain, bahkan pulang ketempat asalnya apabila menurut ukuran pribadinya telah mampu untuk mengembangkan diri.
            Corak pengajaran pada fase ini masih berorientasi pada materi (subject centered teaching) dan juga pada santri (child centered teaching). Dimensi waktu yang bercorak sendiri dipesantren terlihat pada masa lamanya belajar; selama seorang santri memerlukan bimbingan pengajian dari kyainya  selama itu pula ia tidak merasakan adanya keharusan menyelesaikan masa belajarnya dipesantren. Corak pengajian yang tersendiri dari kehidupan pesantren dapat dilihat dari struktur pengajaran yang diberikan. Dari sistematika pengajaran dijumpai jenjang pengajaran yang berulang ulang dari tingkat ketingkat tanpa melihat kesudahannya. Keberhasilan kyai tidak diukur oleh standar nilai evaluasi belajar santri tetapi jumlah mantan santri yang berperan menjadi kyai dan orang-orang yang berpengaruh dimasyarakat.
            Pesantren dengan cara hidupnya yang bersifat kolektif, merupakan salah satu perwujudan atau wajah dari semangat dan tradisi lembaga gotong-royong yang umum terdapat pada masyarakat pedesaan. Nilai-nilai keagamaan seperti persaudaraan, menuntut ilmu, tolong menolong, persatuan, ikhlas, berjuang, patuh kepada Allah dan Rasul, ulama atau kyai sebagai pewaris nabi dan kepada mereka yang diakui sebagai pemimpin,dan berbagai nilai yang secara ekplisit tertulis sebagai ajaran islam, ikut mendukung eksistensi pesantren.
            Dari paparan diatas dapat dicernai bahwa pesantren sejak awal selalu terlibat dalam proses penciptaan tata nilai yang memiliki dua unsur, yaitu pniruan dan pengekalan. Unsur pertama, yaitu peniruan adalah usaha yang dilakukan terus menerus secara sadar untuk memindahkan pola kehidupan Nabi, para sahabat dan ulama kedalam praktek kehidupan dipesantren. Unsur kedua, yaitu pengekangan, memiliki perwujudan utama dalam disiplin sosial yang ketat dipesantren. Kesetiaan tunggal pada pesantren adalah dasar poko disiplin ini.
            Setelah datangnya kaum penjajah barat (Belanda), peranan pesantren sebagai lembaga pendidikan Islam semakin kokoh. Pesantren merupakan lembaga pendidikan Islam yang reaksional terhadap penjajah. Karena itu dizaman lembaga pendidikan islam yang reaksional terhadap penjajah. Karena itu dizaman Belanda sangat kontras sekali pendidikan dipesantren dengan pendidikan disekolah-sekolah umum. Pesantren semata-mata mengajarkan ilmu-ilmu agama lewat kitab-kitab klasik, sedangkan sekolah umum belanda sama sekali tidak mengajarkan pendidikan agama. Dalam perkembangan selanjutnya, pesantren mengalami dinamika, kemampuan dan kesediaan pesantren untuk mengadopsi nila-nilai baru akibat moderenisasi, menjadikan pesantren berkembang dari yang tradisional ke modern. Uraian yang lebih mendalam dan meluas tentang pesantren akan dikemukaan pada makalah berikutnya pada judul “Pesantren : Tinjauan Historis dan dinamikanya”.

Sejak masuknya islam ketanah Aceh, maka pendidikan dan pengajaran islam mulai lahir dan tumbyh dengan amat suburnya, seperti dengan berdirinya kerajaan islam diPasai. Waktu itu, banyak ulama dipasai membangun pesantren, seperti Teungku di Geuredong, Teungku Cot Mamplan, maka banyaklah pelajar yang datang ke Aceh untuk menuntut ilmu.
Walaupun demikian halnya, keterlibatan pemerintah secara jelas terhadap lembaga tersebut, yakni ketika kerajaan Aceh Darussalam memproklamirkan diri pada tanggal 12 Zulkaedah 1511 sebagai penguasa Aceh yang menyatakan perang terhadap buta huruf yang merupakaan dambaan sejak beabad-abad lamanya.
Proklamasi Kerajaan Islam Pasai belahan Timur. Aceh pada saat itu merupakan sumber ilmu pengetahuan,bahkan ibu kota Aceh Darussalam terus berkembang mensejajari kota-kota pusat ilmu pengetahuan dan kebudayaan. Hal ini terbukti dengan bidang pendidikan yang mendapat perhatian penuh dari kerajaan Aceh Darussalam yang pada waktu itu terdapat lembaga negara yang bertugas dalam bidang ilmu pengetaahuan, antara lain :
  1. Bala Seuti Hukama (Lembaga Ilmu Pengetahuan)
  2. Bala Seuti Ulama (Lembaga Pengurus Pendidikan)
  3. Balai Jama’ah Himpunan Ulama (Perkumpulan Intelektual  membahas masalah ilmu pengetahuan)
Adapun jenjang pendidikan yang ada pada saat itu adalah sebagai berikut.  Klik lebih Lanjut dan Dawnload

0 komentar:

Poskan Komentar